⁣Wanita Baik Yang Selalu Disakiti Pria Brengsek ditulis oleh Jayadiningrat

Alkisah ada Reni seorang wanita baik yang tulus mencintai pasangannya, tetapi semua pasangannya justru berbalik menyakitinya. Mengapa nasib Reni bisa semalang ini? Dia berusaha se-terbaik mungkin, namun dia selalu merasa disakiti pria "brengsek".

Populasi wanita yang merasa "baik" dan bernasib malang seperti Reni ada banyak sekali di dunia ini. Jika dilihat sekilas, mereka seolah tidak memiliki kesalahan apapun, seakan merekalah korban dalam hubungan buruk mereka. Namun, Reni tidak sadar, justru dengan menjadi wanita baik, dia selalu bertemu pria brengsek. Bagaimana bisa, ya?.

Tidak ada yang salah menjadi wanita baik seperti Reni, tetapi kebaikan Reni yang berusaha dia tonjolkan sama sekali tidak membuatnya merasa berhak dapat pasangan sempurna seperti malaikat. Camkan itu. Jangan gara-gara merasa dirinya baik, Reni merasa berhak dapat pasangan yang harus memenuhi kebutuhan dia setiap saat. Terus menuntut pasangannya HARUS selalu memahami dia.

Reni merasa tidak pernah salah. Yeach bidadari tak bersayap. Mana mungkin wanita sebaik Reni berbuat salah pada pasangannya?. Dia selalu memenuhi keinginan pasangannya, meskipun sebenarnya dia ingin sekali menolak. Dia berharap pasangannya bisa memahami dirinya tanpa harus mengkomunikasikan keberatannya. Dia ingin sekali pasangannya tahu di balik senyumannya, sebenarnya dia bersedih, dongkol, kesal, gemes dan marah. Pengorbanan Reni baik sekali, bukan?.

Reni sengaja mengalah dan diam saja karena dia tidak ingin kejujurannya menyakiti hati pasangannya. Setiap kali pasangannya mencurahkan kekhawatirannya, Reni selalu menjawab, “Aku nggak apa-apa,” agar pasangannya mengerti dia sakit hati, kesal, dongkol dan marah tetapi dia tidak sanggup mengatakannya. Tanpa Reni sadari, dia sudah menodai hubungannya sendiri dengan kebohongan. Bukan karena dia tidak ingin menyakiti pasangannya, melainkan karena dia TAKUT menghadapi konflik dan tidak bisa mencari solusinya.

Tidak diragukan Reni mengorbankan segalanya. Dari teman-teman, hobi, privasi, semua dia korbankan demi kebahagiaan pasangan. Dia merasa hatinya rapuh memiliki cinta yang lebih besar daripada pasangannya, makanya dia sedih kebesaran hatinya ini selalu dimanfaatkan oleh pria "brengsek". Padahal kenyataannya, Reni hanyalah wanita ber-EGO besar yang mengira dirinya tidak memiliki kekurangan apapun, wanita baik yang layak dapat pasangan SEMPURNA. Terus kerapuhannya yang membuatnya merasa selalu diinjak-injak orang lain. Sedihnya, Reni tidak akan sadar hal ini, karena mana mungkin wanita baik sepertinya memiliki kesalahan?. Hadeh.

Mengapa Reni sering merasa dirinya adalah KORBAN? Mengapa Reni tidak pernah bisa jujur dan berharap pasangannya bisa membaca kodenya? Karena dia mengukur harga diri dan kebahagiaan dirinya dari seberapa BESAR pasangannya mencintainya, bukan seberapa besar dia menyayangi DIRINYA sendiri.

Dia takut kalau dia bersikap tegas, pasangannya akan meninggalkannya. Makanya, dia rela mengalah dan berkorban meski terus tersakiti. Jika Reni segera tidak sadar dan memperbaiki diri, dia akan selalu terjebak dalam hubungan penuh kekerasan namun dia merasa tidak bersalah sedikit pun, dan terus merasa jadi wanita paling baik namun mengapa oh mengapa selalu disakiti terus. Hadeh.

Kalau ada pembaca di AN tidak ingin bernasib sama seperti Reni, janganlah mencari pasangan untuk membuat dirimu berharga dan layak dicintai. Belajarlah menghargai dan menyayangi dirimu terlebih dulu. Bersikap baiklah pada diri sendiri sebelum bersikap baik pada orang lain.

Saya banyak ngobrol dengan para janda-janda maupun gadis-gadis di AN, banyak kejadian seperti diatas. Seakan menjadi KORBAN karena menyangka dirinya wanita paling baik sedunia yang berhak mendapatkan pasangan SEMPURNA. "Aku tidak layak lho diperlakukan seperti itu". Namun ternyata dia menjadi baik ke orang lain karena ingin dihargai dan dicintai, namun hati nuraninya selalu ingin berontak karena dia tidak bersikap BAIK pada dirinya sendiri. Fiuhhh.

Kang Jay

#darisatusumberdanopinipenulis

Post Sebelumnya     
     Next post
     Blog Home

Dinding Komentar

achyee VIP
Dec 26 '20
enak ya kang lo tinggal ngunyah doang yang ngadon orang lain laughing
Jayadiningrat VIP
Dec 26 '20
Tau aja, padahal ini udah diumpet2in dari dapur
Montblanc VIP
Dec 26 '20
katanya mau kebawah makan siang kang... kok cuma ngunyah roti tawar laughing
achyee VIP
Dec 26 '20
lo bedua 1 atap apa 1 kantor sih ? lg jadi kang kepo ni gw nih
Montblanc VIP
Dec 26 '20
laughinglaughinglaughing hahaha.... rahasia teh... laughing
Neni46 VIP
Dec 26 '20
mgkn seatap...ruang mkn di lantai bwh...kmr di lantai atas grin
Montblanc VIP
Dec 26 '20
grin hehehe... sudah... sudah... tidak usah dibahas... grin kita ngadon bread saja di tempatnya teh Achyee yuk....
Jayadiningrat VIP
Dec 26 '20
Asa lalieur euy, urang takut salah komeng, biarin deh netizen berimajinasi. Kembali ke laptop....
Dina52 VIP
Dec 26 '20
oooo jd sdh rukun semangat ngadon roti bersamaa eaaaaak
Rose_chana VIP
Dec 26 '20
mayan jg ngemper makan kuaci sambil baca ne blog #miciiiismile
You need to sign in to comment
advertisement
Password protected photo
Password protected photo
Password protected photo