User blogs

Jayadiningrat VIP

Bagaimana hukumnya menikah siri tanpa diketahui istri pertama, istri pertama tahu setelah menikah.


Hadeh, jadi sebaiknya kalau anda suami mau nikah lagi ya terus terang aja. Walaupun maksudnya terus terang adalah setelah anda menikah siri hehe.


Yah namanya laki2 kalau bicara tentang poligami ya Allah bahagianya masya Allah semangatnya 45 apalagi bahasnya di majelis taklim si Ustadz kasih dalil2nya senyum bahagia. Dalam hati bilang, "Hapalin ah dalil2nya takutnya sebentar lagi ujian". Tapi kalau suruh ngerjakan langsung dzikir astaghfirullah33x langsung ciut, namun ada aja sih yang akhirnya melaksanakannya juga walau sembunyi2.


Pada kasus ini, sejatinya dalam Islam tidak harus izin istri pertama. Istri mana sih yang memberikan izin suaminya menikah lagi bahkan banyak orang nanya ke ustadz "Gimana cara dapat izin dari istri pertama agar dapat nikah lagi" , ya pasti ustadznya bingung "Ya cari cara sendiri, antum cari gimana caranya, mungkin kasih apa kek ke istri antum dll", makanya tidak ada syarat minta izin istri pertama, nikah ya nikah, namun dengan syarat yg sangat berat yaitu mampu berlaku adil dan suami siap menghadapi konflik. Siap2 perang nuklir haha. Dan biasanya pria yang menikah lagi tidak antisipasi atau siap menghadapi konflik. Udah gak siap ee minta bantuan orang lain "Tolonglah ustadz selesaikan konflik saya" lalu si ustadz jawab "Antum yang enak2 ee kok ana yg disuruh selesaiin" ha ha ha.


Kadang saya heran, ada suami yang mau poligami bilang ke istri dulu alias minta izin dulu. Ngapain coba, itu malah sangat menyakitkan istri, kecuali kalau kagak dapat izin trus gak jadi nah ini pria super, atau pns tni polri mau gak mau hrs dapat izin. "Mah aku mau nikah lagi" "Dia lebih muda dan cantik dari aku gak? Jika iya silahkan" "Terima kasih mah engkau memang istri terbaik semoga ganjarannya surga" xixixi. Kalau sudah yakin dgn segala resiko nikah ya nikah aja. Parahnya saat minta izin pake dalil2 pulak, namanya istri mau dicekoki dalil bejibun ya istri cenderung gelap mata kagak mau atau bilang mau karena takut dicerai atau demi anak2. Udah gitu karena belum terjadi, istri ngancam2 bahkan panggil ortunya berikut seluruh keluarganha, waduh belum jg enak udah pait duluan. Ada bibi saya tidak punya anak tp ngangkat anak, baru tahu suaminya punya istri lain setelah anak suaminya smp, akhirnya ya udah bibi saya terima aja, tapi saya tahu bibi saya rajin cari2 calon haha alias lagi program cari suami baru dengan rajin ikut reuni dan komunitas2. Kasihan sih berkesan mau selingkuh. Emang diposisi poligami, istri dirugikan.


Lanjut, lalu apa solusinya setelah nikah siri, menurut saya solusinya adalah Ambil Hati Istri Pertama (yee semua orang juga tahu). Namun banyak suami yang tidak berusaha sekuat tenaga mencari cara bagaimana mengambil hati istri pertama, wanita kelemahan dihatinya, bukan mencekoki dengan dalil2 ya makin marah dia trus belajarlah dia dalil2 istri bisa mengajukan cerai ha ha. Ya pasti istri pertama bakal sakit hati namun selama masih bisa berkomunikasi, ya dirayu lah walau dia marah, terus dan terus. Bahkan ibu Aisyah sampai marah besar, piring dilempar sampai pecah, namun Nabi menyingkapinya dengan bijak, tidak kemudian berkata "Bertakwalah kepada Allah, aku suamimu" masya Allah. Suami kan kadang begitu, dalam hati bergumam "ini istri kurang ajar betul", ayolah ingat kasihanilah istri kan sedang sakit hati ya sewajarnya suami harus memaklumi. Masih mending gak langsung minta cerai, eh tapi kalau dari hasil sensus 2021 sebab perceraian krn suami poligami cuman masuk Alasan Lain2 1,5%. Mungkin di masa paceklik ini, banyak suami insyaf gak poligami jd jumlahnya gak banyak yg berimbas ke jumlah perceraian karena poligami sedikit.


Lanjut, kita sering dengar kalimat "Lebih baik minta maaf daripada minta izin", renyah banget minta maaf pokoke "maafkan istriku, maaf maaf, tapi gimana ini udah takdir ilahi". Ha ha ha.


Habis kata2 saya, terserah pria yang menjalani aja deh hehe. Intinya adil itu susah, bukan hanya adil pada para istri namun juga pada para anak.


Jadi ingatlah wahai para suami yg mau poligami, perhatikan juga mental anak kandung anda, jangan hanya karena hawa nafsu atau ikut sunnah Rosul haha. Ingat hidup anda sebentar, ada saat anda akan balik ke anak, namun anak2 anda mengacuhkan anda, tentu anda rasanya sediiihhhh sekali (kata ayah saya yg mengalaminya). Saya selalu bertobat, semoga dimaafkan ya Allah.


Kang Jay

Jayadiningrat Aug 11 · Komentar: 22
Jayadiningrat VIP


Ada pertanyaan dari seorang janda, "Saya setahun yg lalu melangsungkan pernikahan secara siri dengan seorang pria tanpa wali ayah kandung saya. Saya melakukan ini karena dilarang oleh ayah saya, berkali2 saya memohon tapi tetap dilarang. Akhirnya saya dinikahkan siri oleh seorang kyai berikut wali hakim dan dua orang saksi dari keluarga suami dan murid pak kyai. Apakah pernikahan saya sah?, setelah mempelajari agama kok saya ragu apakah saya perlu mengulang pernikahan itu? lalu bagaimana status anak yg saya kandung sekarang?".


Well, jika seorang ayah kandung menolak menikahkan anak gadisnya eh jandanya eh... padahal calon suaminya adalah sekufu (sebanding) maka ayah tersebut Dosa. Kecuali ayah anda ada alasan syar'i misal ayah anda mengajukan calon lain sebagai suami buat anda tp anda memaksa ya gak bener itu, atau calon suami anda terbukti punya pekerjaan haram seperti penjual narkoba, pencuri dll tentu ayah ingin anaknya tidak ikut2an terjerumus dosa, karena suami adalah imam kalau bejat bagaimana makmum, terlepas nantinya taubat tp siapa yg tahu sedang tubuh sudah digerogoti nafkah haram. Atau alasan norma sebagai bentuk kasih sayang ayah, misal ayah anda menolak anda nikah siri (agama) tapi maunya nikah resmi (agama+negara) karena takut anda dizholimi suami nah nah nah buktikan/argumenkan dulu deh ke ayah kenapa harus siri?. Asli, saya juga punya anak perempuan, pasti sedih menangis jk anak perempuan sy yang saya besarkan dari bayi kemudian nikah siri, terlepas dari agama, terasa harga diri terkoyak2.


Kembali ke topik, jadi untuk nikah siri dgn wali hakim yang sudah terjadi itu, serta saya menganggap anda dan suami anda tidak main2 dlm pernikahan itu yaitu demi membangun rumah tangga samawa dan menghindari zina, bukan spt misal kawin kontrak. Maka pandangan saya, pernikahan anda SAH, bahkan jika pernikahan itu dilakukan dgn wali hakim atau tahkim dan ayah anda yg menolak bahkan ada disamping wali hakim atau tahkim tsb dimana ayah tetap pada pendirian menolak tanpa alasan syar'i seperti diatas tapi ayah anda dilakban mulutnya (hehe istilah aja), maka pernikahan itu SAH.


Saya paham sebagai janda, mungkin anda perlu nafkah segera, perlu pelindung, tidak hanya bergantung pada keluarga, atau anda menghindari zina sehingga anda menikah siri, insya Allah dengan cara sudah benar (kyai, wali hakim dan 2 saksi) maka sah. Tapi sebaiknya kedepannya tidak ada orang yg melakukan itu, namun karena sudah terjadi ya sudah karena seperti di mahzab imam abu hanifah bahwa peran wali tidak terlalu penting dalam pernikahan. Anda sebagai awam bisa mengtakliqkan pada mahzab ini, namun untuk yg lainnya jgn ikut2an ya trus gara2 blog ini sekarang ada yg tergerak bahkan yakin segera akan nikah siri hehe. Trus ada janda bilang ke calonnya "Kata kang jay bolehin tuh, besok langsung nikah siri yuk, daripada nunggu ayah aku setuju" ha ha ha. Ingat jika anda janda kan bakal nikah kedua kalinya, tentu harus hati2 jgn sampai gagal kedua kalinya, kan gak lucu baru seminggu bulan madu langsung ga cocok trus cerai.


Lalu terkait keraguan anda apakah perlu nikah lagi dgn wali ayah ? Nasib anak anda ?. Maka boleh saja setelah ayah anda setuju jd wali maka memperbaharui nikah itu untuk menghilangkan keragu-raguan itu. Ada mahzab yang bilang sah, mahzab lain berkata lain, maka memperbaharui lebih baik dan jangan lupa sekalian nikah negara hehe, kenapa harus siri lagi? hehe. Trus jika anda bilang, "Gimana mau nikah negara, la akta cerai dgn suami pertama blm dipegang, tp sudah ditalak kok. Apalagi suami saya, selesai nalak trus ditingal pergi belum ada surat juga, ada juga surat utang", aduh langsung pusing sayah, ex janda-duda pecatan, jika di talak atau sudah nalak, buktikan secara sah dan meyakinkan ya dan sebaiknya urusi surat itu agar langkah suami baru anda benar kedepannya seperti hak waris dll. Lanjut, tentang status anak dikandungan anda tuh sudah sah. Anak anda sudah nyambung pada nasab ayahnya.


Saat ini anda lebih baik berusaha baik2lah ke ayah anda, jalin silaturahmi kembali, dekatkan suami anda ke ayah anda, buktikan bahwa dipikiran dia itu salah. Bagaimanapun ayah anda adalah orang tua yang harus dimuliakan agar bisa kembali terbuka pintu surga darinya. Seperti sabda Rasullulah, "Orang tua adalah pintu surga paling tengah. Kalian bisa sia-siakan pintu itu, atau kalian bisa menjaganya" HR Ahmad. Saya ada saudara laki2, dia tidak menikah bahkan diusia dia 44th trus ibunya meninggal, sekitar 5th kemudian saudara laki2 saya jg meninggal krn jantung, rokok dan lambung, sampai akhir hayat masih belum nikah. Setelah dikubur, satu tahun kemudian makamnya amblas, bukan main kain kafannya utuh tercium bau harum. Tujuh tahun kemudian, ada yg gali kubur sebelahnya, terkaget2 kafannya utuh bahkan mukanya bersih spt lg tidur juga tercium bau harum. Padahal dia sholat bolong2, punya maag jd kadang gak puasa ramadhan, ibadah2 lainnya jg biasa bahkan cenderung mager, dia juga bukan orang yg rajin walau sarjana tp nrimo bekerja jaga toko baju kakaknya berpuluh tahun monoton, bahkan motor supra dibelikan adik saya, hiburannya nginep dari satu rumah ke rumah lain saudara2nya bisa 1-2mgg glundang glundung. Kami berkesimpulan itu hasil ibadah dia yg tekun merawat ibunya yang renta sampai akhir hayat. Ibunya adalah nenek kandung saya. Demi Allah ini cerita asli. Hiks.


Mungkin buat nasehat semua, menikahlah dengan baik, jangan hanya mengandalkan cinta karena cinta bisa buta. Pertimbangkan masak-masak sebelum melangkah. Menikah itu mulia, namun jika nikah siri di "khawatirkan" bisa buat sang suami bisa main-main karena jika nikah siri dengan pria gak jelas kemudian ditinggal malah bingung jadinya.


#lanjutngeblogdrpdsepijgngumoh


Kang Jay


Jayadiningrat Aug 11 · Komentar: 23
Juliasmin VIP
Fenomena apa Ini.....thinking




Juliasmin Aug 9 · Komentar: 18
TulusAbadi VIP
sebab Dia yg menciptakan pasanganmu.

Bila dirimu tak mempersulit orang lain, niscaya hidupmu juga akan dipermudah olehNya.

Jika cukup syarat sama2 dng keyakinan yg sama, yakni percaya Tuhan itu ada, niscaya akan berkah kedua tanganmu dng rahmatNya.


TulusAbadi Aug 8 · Nilai: 5 · Komentar: 3 · Tags: cobalah, lalukontaksaya
Jayadiningrat VIP

Kita coba bahas lagi bahasan yang tidak pernah habis untuk dibahas yaitu istri adalah seorang wanita karir. Biar hangat sedikit, yah kontroversi di dunia modern ini.



Saya teringat seorang wanita dosen lulusan S3 ilmu pendidikan disebuah PTN terkenal, wanita karir yang sangat sibuk bahkan keempat anaknya dibesarkan oleh pembantu2nya. Anak2nya jarang mendapat sentuhan tangannya, alias dia sibuk sekali ngajar sana sini. Padahal suaminya adalah PNS sebagai kepala lab di sebuah kampus terkenal. Ilmu pendidikan yang wanita amalkan malah diberikan kepada anak didiknya yang jelas2 orang lain.



Sedikit nasehat saja. Perlu diingat dari salah satu ayat Al Qur'an bahwa qu anfusakum wa ahlikum, yaitu utamakan keluargamu dulu. Sehingga wanita perlu mengerti prioritas, pengabdian wanita pada suami dan anak-anak beresin dulu, kalau kemudian mau membantu diluar sana ya baru nanti-nanti, beresin dulu. Bahkan Rasullullah pernah bersabda bahwa mengasuh anak itu pahalanya luar biasa seperti jihad suami di jalan Allah, istri sholat dirumah sama halnya suami sholat dimasjid jika itu untuk menjaga anak, membantu suami agar sholat ke masjid maka pahala suami akan diterima sama oleh istri, walau istri sudah sholehah (sholat, puasa, dzikir, hijab dll) namun dia tidak memenuhi hak suaminya maka ibadah wanita yg bejibun tersebut tidak dinilai oleh Allah sehingga dia penuhi hak suami dulu baru deh pintu surga terbuka bahkan hanya dengan ibadah wajib2nya saja kagak usah berlebihan sholat tahajud puasa daud dll, dan banyak keutamaan lainnya. Surga begitu dekat dengan ibu atau istri, saking dekatnya seakan surga ditelapak kaki ibu.



Sehingga perlu diingat bahwa orang perlu punya skala prioritas, kalau tidak tahu skala prioritas biasanya bukan karena sanjungan Allah tapi karena sanjungan manusia. Karena kalau sudah biasa membantu orang lain tapi mengabaikan keluarganya sendiri, maka jika tidak membantu ntar dibilangin bangkrut ? Tidak kepakai ilmunya ? Ngapain ortu susah2 nguliahin tinggi2? Ngapain dirumah urus anak rumah ngebosenin tuh Dll. Ga papa padahal bangkut di depan manusia namun mulia didepan Allah. Toh kebutuhan primer terpenuhi dari suami.



Sebenarnya seorang istri gak papa bekerja diluar berharap imbalan (gaji) namun dengan catatan:

1. Dapat izin suami. Agar suami meridhoi ,misal kewajiban istri berkurang namun suami ikhlas maka istri tidak jadi berdosa. Dosa istri kepada suami itu berat sekali sehingga neraka banyak dipenuhi wanita dibanding pria.

2. Dapat izin bapak, agar bapak sadar bahwa dia sudah melimpahkan wali-nya ke suami, sehingga yg hrs dipatuhi adalah suaminya.

3. Tidak mengganggu kewajiban pada suami dan anak-anak.

4. Bekerja di tempat yang terhormat dan halal.

5. Tidak menjadi sombong karena pekerjaan itu, lebih karena ingin membantu suami, membantu orang lain tidak masuk kriteria ya, ingat hanya untuk "Membantu Suami" titik tanpa koma.



Jadi inget jangan bantu diluar jika didalam keluarga belum beres. Biasanya wanita suka berkedok memajukan bangsa mengamalkan ilmu bla bla padahal bukan karena Allah melainkan karena sanjungan manusia. Apalagi suami sudah menghimbau bahkan melarang bekerja diluar, maka bekerjanya istri tersebut adalah berdosa. Lalu karena dilarang maka nekat minta cerai, waduh abis2an karena istri minta cerai dgn alasan tidak syar'i maka bau surga aja diharamkan alias kekal dineraka. Sangat2 kasihan.


Berkaca pada diri sendiri, memang mengasuh anak itu lebih berat dari pada bekerja kantoran. Saya pernah coba pegang anak 1 jam, berasa bekerja 8 jam di kantor. Mata tidak bisa lepas, lepas sedikit kebeledug dll.


Seorang ibu memang luarbiasa, mungkin yang tidak kuat ngasuh anak tuh jangan2 jiwanya laki2 namun terperangkap ditubuh wanita. Ada kala kebalikannya hehehe, pria males kerja diluar tapi suka banget ngurus anak istilahnya Lawra (lanang ora wadon ora). Bersukur pria punya pribadi komplit saat dikantor cari duit jago dan saat dirumah urus anak jago, kalau wanita susah dua2nya karena pasti waktu dirumah berkurang sejago apapun kecuali bisa membelah diri seperti amoeba. Kasihan memang istri dan ibu, diberi tanggung jawab oleh Allah lebih besar.



Sehingga wajar jika banyak ibu2 berjiwa pria yang kemudian lari pergi bekerja, anak diserahkan ke ibu/mertua/pembantu, mengorbankan waktu yang sangat mulia demi ngurusin orang lain dan dapat gaji yg tidak perlu2 amat karena dari suami sudah cukup, kemudian malam pulang kantor sudah nyuaman anak tidur lelap tinggal ikutan tidur disampingnya. Saya akui bekerja dikantor itu nyaman, ruang ber AC duduk2 apalagi punya anak buah bisa suruh2 dan dihormati ee akhir bulan dapat gaji pulak, nikmaatttt, coba dirumah denger anak nangis eek berantakin rumah susah makan anak sakit anak nakal susah diatur anak kagak tidur2 begadangan pr sekolah anak banyak mandiin anak bersih2 rumah cuci baju belanja masak dll duh rasanya kepala mau pecah ee suami pulang kantor yang nyaman berAC minta dilayani disiapin makan dipijetin wikwik ha ha, berat emang jd seorang ibu dirumah dipandangan saya sebagai seorang pria.



Makanya banyak wanita karir dengan jiwa prianya tidak nikah2 karena takut dengan bayangan kerepotan jadi seorang istri dan ibu. Wanita ini nyaman kerja dikantor berAC dan leyeh2 toh uang banyak, bahagia sendiri bisa ngemall cekakak-cekikik bareng geng trus akhir tahun bisa tamasya ke korea nonton opa2 gemez.


Alasannya sulit move on dari mantan, gimana mau move on yang ada males memikirkan punya suami bakal merepotkan, ya mending mikirin mantan agar berasa kagak bersalah2 amat ga niat cari suami. Mengingat mantan emang healing banget alias nikmat apalagi sambil perawatan tubuh trus nyeruput kopi starbuck senyum2 sendiri menatap cermin sambil membelai kucing kesayangan "iniloh aku yg baru, pintar cari uang, putih mulus sexy dan cantik, layak punya suami kaya, bukan seperti mantan miskin plus beragajul itu, sehingga bisa modalin perawatan dll agar lebih cantik lagi, karena kecantikan dan kebahagiaan wanita tergantung suaminya".


Ahayyy, kalau single nyaman emang bisa ngebayangin yg indah2, coba kasih anak 3 langsung bubar fantasinya hehe saya jamin. Disisi lain wanita sebenarnya ada sisi realiatisnya juga, masih dibayang2i jadi ibu pake daster bau ompol kumel dan awut2an, lalu muncul dibenak wanita ah lupakan saja mending kagak usah nikah, hidup bisa enjoy, hidup jangan dibikin rumit. Dari uraian diatas, lalu apakah Allah adil? Pria wajib bekerja cari nafkah sedang wanita wajib berbakti dan mengurus anak? Jangan tanya kesaya, pelajarilah agama dan buka pintu hati.


Ini tentu bukan untuk wanita karir yg sudah berjuang sekuat tenaga cari suami tapi kagak dapet2.


Tetap ada kisah sedih dari wanita karir single, sambil berkata "dia menyembuhkan luka dengan orang barunya, sedangkan aku menyembuhkan luka dengan berdamai diri sendiri tanpa melibatkan orang lain". Sehingga tetap bekerja untuk menghidupi dirinya sendiri, melakoni pekerjaan apapun yang penting halal.



Pria pengangguran harusnya malu dengan wanita single yang tangguh ini, mengisi waktu sebelum menikah dengan bekerja dengan giat untuk menghidupi dirinya sendiri bahkan membantu orang tuanya. Salut.


Tentu juga kondisi diatas pengecualian janda dengan anak tanpa nafkah dari ortu atau mantan suami, tentu ada skala prioritas dimana menjadi wanita karir alias bekerja demi kebutuhan primer anaknya menjadi lebih mulia daripada anak dipegang setiap saat namun kelaparan atau tidak punya biaya sekolah.



Sedang buat sang ayah yang tidak menafkahi anak kandungnya sampai mandiri maka si ayah akan nempel argo dosa layaknya argo taksi yang jalan terus mempercepatnya ke neraka. Menafkahi anak adalah kewajiban ayah. Jadi jika ada seorang ayah (duda), "lupa" kakasih nafkah ke anaknya segera kasih ya, walau mantan istri kaya atau dia tengil sok tutup komunikasi, tetap kasihkan nafkah itu karena itu pemutus dosa anda, kasihani diri anda akan berlumuran dosa terus menerus karena kealpaan ini. Jika mantan istri tengilnya kelewatan, bisa dikasihkan lewat ortunya, karena ada mantan istri yg lagi balas dendam agar anda pria masuk neraka gara2 tidak menafkahi anak. Mengabaikan nafkah anak itu dosanya besar seperti ibu mengabaikan mengasuh anak. Seperti sabda nabi, "Sungguh berdosa besar seseorang yang tidak memberi nafkah pada yg wajib dia nafkahi" anak istri jika masih bersama atau anak jk sudah cerai.


Biar jika mantan istri jijik menolak, yang penting kita sah kasih nafkah di mata Allah, gugur dosa. Biar nanti Allah yg bikin perhitungan diakherat dengan mantan istri tengil itu. Seperti sedekah ee sama ACT diselewengkan, tetap sah, biar nanti polisi yang penjarakan manajemen ACT karena memotong hak penerima sedekah, ealah ga nyambung ya. Btw dijaman ini, emang ada wanita yang menolak uang halal, yang ada mantan suami tengil kagak kasih nafkah anak malah asyik masyuk dengan istri barunya, didunia enjrot2an lupa anak di neraka digoreng xi xi xi. Jangan cuman suka saat bikinnya, putar sana sini pindah sana sini jungkir balik koprol kayang bergelantungan lari sana sisi terbang eh ga gitu jg ya, ee saat suruh nafkahi ngilang. Pertanyaannya emang bisa ngilang dari pintu neraka? Teleportasi ke pintu surga kikiki.



Sekali lagi saya tekankan, di Islam wanita itu WAJIB bekerja, jika ada kelompok islam bilang wanita tidak wajib bekerja itu BOHONG. Wanita wajib bekerja tapi dirumah sebagai istri dan mengasuh anak. Jadi jangan gak pede "saya ibu rumah tangga, gak kerja", walah padahal jelas2 24 jam kerja keras multitasking, saya yakin jika suaminya sang pria tulen dibalik bekerja dirumah maka gak kuat dia, tengah malam anak nangis gendong sambil bikin susu.


Ada kala kita pria juga perlu berdamai dengan kebutuhan aktualisasi diri Istri untuk menjadi wanita karir, misal anak2 sudah baligh semua, istri dirumah tentu seperti lontang lantung nunggu anak2 pulang sekolah. Karena dalam Islam, sebelum baligh adalah waktu dimana menafkahi dan mengasuh anak menjadi hal yang Wajib (abai jadi Dosa) namun setelah baligh menjadi sunnah yang sangat dianjurkan apalagi zaman modern biasanya usia 22th baru mandiri. Maka Istri tidak ada salahnya bila diberi keleluasaan bekerja, saya yakin anak baligh sudah mulai bisa mandiri, namun mungkin si istri tidak pede karena sudah lebih dari 13th tidak bekerja, maka kita pria support secara finansial misal sebelum bekerja didukung untuk lanjut kuliah misal D3 ke S1 atau S2/S3. Kemudian kita serahkan ke istri unt next stepnya.



Satu lagi, ada kala ada pria yang sudah tahu si calon istrinya adalah wanita karir. Namun dinikahinya juga dengan perjanjian masih diberi kesempatan bekerja setelah menikah, lalu setelah menikah dengan semena2 mengharuskan berhenti bekerja diluar. Tentu ini dzolim, bahkan si istri punya hak minta cerai krn suami melanggar kesepakatan sebelum nikah, sah tidak dosa. Bukan soal tentang wanita bekerja dirumah di islam adalah sangat2 utama karena itu pembuka pintu surga namun bagaimana dulu suami "mengizinkan" kemudian merubah izin itu, semacam janji yang tidak ditepati. Ya janji tetap janji, sakral.



Kita tahu ibu Khadijah adalah wanita karir hebat, diizinkan oleh Rasullullah unt terus berkarir, namun pengabdian pada Nabi tidak pernah kurang, dan beliau tidak perlu keluar rumah dalam bekerja, ya beliau wanita karir kelas tinggi bisa atur dari rumah. Ibu Khadijah memiliki manajemen bisnis tingkat tinggi, dari rumah bisa menggerakkan kaki tangannya menjalankan bisnis besar. Semakin sukses makin mengabdi pada Nabi. Padahal kita tahu godaan wanita karir jika makin sukses makin mengabaikan keluarga, bahkan sedikit2 minta cerai.


Karena dikantor udah lelah, pinginnya dirumah tidak lelah juga, yah seperti pria, ujung2nya minta cerai toh bisa peran ganda ayah&ibu. Wajar sekali sih namanya juga melawan kodrat. Beda dengan pria yg ketergantungan, susah pria memerankan peran ibu pada anak bisa kacau haha, walau punya uang banyak bisa gaji babysister tetap aja bingung gimana2nya. Akhirnya babysister atau pembantu dinikahi biar kagak bingung, hadeh. Karena pria gampang trenyuh dan suka pada wanita yg mampu mengasuh anaknya dgn baik, tenang dikantor adem dihati. Kita banyak lihat di berita tv, lama proses cerai, drpd bingung nikahi pembantu. Trus mantan istrinya, "tuh benar kan", hadeh, yg minta cerai siapa yang membenarkan siapa. Trus salah siapa.


Berdasarkan survey, ujian terberat wanita karir adalah semakin sukses semakin sering minta cerai, betul apa betul, padahal masalah dalam rumah tangga selalu ada bahkan pada Nabi seperti dengan ibu Siti aisyah. Coba kalau istri dirumah tentunya suami berkecukupan, maka masalah rumah tangga itu memang selalu ada seperti garam kehidupan namun setelahnya malah jadi seperti bulan madu lagi. Bukan malah diselesaikan dengan kata cerai dan cerai (saya punya uang kok) akhirnya cerai beneran. Banyak wanita menjanda karena karirnya, karir memang dekat dengan kesombongan.


Lanjut......... seorang wanita karir yang diijinkan suaminya karena perjanjian pra-nikah akan lain cerita jika sudah punya anak, bisa jadi sang ibu jadi dzolim kepada anaknya jika hak anak tidak dipenuhi. Kagak mungkin kan bikin janji dengan Allah, sy mau melahirkan jika saya tetap jadi wanita karir ha ha ha. Jadi saya terus terang katakan, karir pada seorang wanita adalah kekurangan. Kekurangan menuju surganya Allah jika sang suami berkecukupan, karena banyak pekerjaan rumah yg terbengkalai padahal itu bernilai ibadah tinggi.



Kita sedikit bahas hal lain, kemudian ada istri sepulang mengaji bilang kesuaminya, "Bang, memasak mencuci baju bersih2 rumah bukan kewajiban istri". Suaminya terperanjat, info dari siapa? Ustad fulan jawab istrinya. Suaminya coba menerangkan tentang aktifitas keseharian rasulullah, seperti siti aisyah memasakkan dan cuci baju rasul, anaknya fatimah meminta pembantu karena lelah kerja dirumah tapi malah diberi amalan bukan menyuruh ali menggantikan anaknya, dari sini saja Rasul mewajarkan itu semua kok ada ustad yg bilang itu bukan kewajiban. Kalau dari pemikiran saya nih, namanya suami istri sebaiknya melandasi pada maqom cinta (hak dan kewajiban sudah melebur) tinggalkan wilayah menuntut ayo masuki wilayah cinta. Saya pribadi bilang nyuci bukan tanggungjawab istri, tapi kalau istri kerja dirumah tidak mencucikan baju suami ya keterlaluan hehe, hidup kagak usah saling menuntut lah jangan juga saling menolak lah. Namanya hidup ya memang ada pemilahan agar seimbang tidak salah satu kelelahan, walau mencuci baju bukan tanggung jawab istri tp jg tidak lepas tangan, mana cinta mana kasih sayang, mana keindahan rumah tangga. Namun misal istri hamil tua udah berat jalan plus ada anak dua balita, ya wajar jika suami walau pulang lelah kerja malamnya cuci baju semua.


Saling mengisi ajalah. Indah kan jadinya. Karena kalau bicara hak, ujung2nya gak enak saling tuntut menuntut. Misal si istri bilang, itu bukan tanggung jawab aku kok, ujung2nya si suami bilang "kata Ustadz.....bla bla....". Jadi jadi istri janganlah merasa jadi budak (art) suamimu, mana keindahan cinta, bahkan imam ali bilang justru hidupmu makin indah disaat engkau bisa menjadikan dirimu budak pasanganmu, bukan merasa diperbudak.


Jadi "hai suami jadilah budak istrimu, hai istri jadilah budak suamimu" maknaya apa? Agar masing2 bisa berkidmah pada pasanganmu, ujungnya kan keindahan, seperti rebutan masak dulu2an bangun pagi mencuci baju dll.


Pasti ada pertanyaan, lalu mending menikah dengan wanita karir atau wanita biasa?


Well, semua ada untung ruginya. Namun pada dasarnya, carilah wanita yang bisa merawat anak2 anda, dan anda suami sibuk mencari nafkah namun ada istri yang anda amanati untuk mengurus rumah dan anak2 anda. Dan itu adalah kemuliaan untuk wanita itu sendiri, pintu surga terbuka luas. Jangan sampai wanita diterjunkan medan perjuangan laki2 yang penuh bermacam2 intrik dan muslihat berbaur antara laki2 dan perempuan yang malah itu membuat anda pria jg ikut2an menanggung dosa istri, ingat wanita adalah lembut yang harus dijaga bukan dibebani dosa. Kalau wanita paham ini maka dia akan ngerti kemuliaan yang sesungguhnya.


Karena berhubungan dengan banyak orang itu akan memeras otak tenaga bahkan kehormatannya bisa ternodai walau yah hanya ngebonceng abang gojek, pria lain dengan bebas menikmati kecantikannya, pria iseng seperti ngajak maksi bareng atau pulang bareng. Kita tau lah akhir2 ini disuguhi hubungan terlarang antara wanita karir ibu pejabat dengan supirnya.


Jadi ya sebaiknya anda mencari wanita mau diatur karena suami adalah pemimpin terutama ya mungkin diawal sebagai wanita karir namun suatu saat dibutuhkan setelah punya bayi ya harus mau merawat anak anda dan merawat rumah karena itu suangat diperlukan dalam rumah tangga, jangan hanya ijo dengan duit yang bisa dihasilkan oleh calon istri anda namun membahayakan masa depan anak cucu anda. Wanita karir apalagi sukses tuh rentan minta cerai, senggol dikit bacok, maka pikirkan masak2 hai pria. Harus hati2 sekali, fragile handle with care, mirip2 punya istri cantik bak bidadari hehe. Daya tawarnya tinggi karena merasa masih laku dipasaran. Masih mending cantik lama2 keriput dan gemuk atau kurus lurus kaya gedebog pisang, la karir lama2 mengkilat gaji selangit jalan2nya ke gangnam street.


Bayangkan meninggalkan anak pada babysister atau daycare yg kita tidak tahu akhlaqnya, seakan mengejar dunia yang seolah2 besar padahal anda meninggalkan yang lebih besar lagi yaitu masa depan anak anda dan keutuhan keluarga.


Kemudian, jika kita pria berkecukupan namun "terpaksa" menikah dengan wanita karir dgn perjanjian pranikah karena rasa cinta atau kebelet he he, ya sah2 saja kok karena wanita karir tidak dilarang di Islam kok yang penting ada saling pengertian dan tentu ada aturannya seperti sy telah jelaskan diatas seperti harus restu dari suami yang bener tentunya dll ( terakhir spt jgn jd sebab sombong). Mengapa izin suami bener karena ada suami gak bener spt suruh istri bekerja bahkan jd tkw keluar negeri sedang suaminya leyeh2 dirumah, anak diurus pembantu, itu suami keblinger.


Terakhir. Pasti kalimat ini banyak dibenak istri atau calon istri "Menjadi Wanita Karir agar siap jika ditinggal suami".

Well, didalam bergaul wahai wanita bergaullah dgn orang2 yang membesarkan hati anda, yang membuat anda tawakal pada Allah, yang semakin membuat anda baik pada suami. Jangan bergaul dengan orang2 yang membuat keraguraguan (was was). Kalimat diatas seolah benar tapi itu MeRusak hati wanita karena bukannya memikirkam bagaimana menjalani hidup berumah tangga dengan baik, malah mikirin ee kebayang dicerai suami, ee suami sakit tidak bisa bekerja, ee suami meninggal. Inget!! bisa saja istri yang mati duluan kan. Atau suami sehat tapi dirampok habis. Maka lebih baik jalani saja hidup kita dengan penuh kegembiraan dan kebahagiaan, bukan was2. Apa jaminan bekerja dapat uang banyak, belum tentu, banyak orang kerja tp hidupnya nyungsep karena rejeki kan sudah dijatah Allah. Bahkan dalam keluarga sudah dijatah, suami kerja hasilnya satu, istri kerja ya suami dapat 0,6 sedang istri dapat 0,4 totalnya 1 juga. Jadi jika ada wanita punya pikiran seperti diatas akhirnya punya pikiran was2, jika ada masalah pikirannya was2 takut dicerai suami, suami sakit sedikit takut suami mati. Sehingga terus hidupnya tersiksa dengan prasangka2 buruk pada Allah. Kalau menyiapkan okelah, tapi tidak perlu was2, istri bekerja bukan karena takut suami mati, kalau istri bekerja sebenarnya ga masalah asal tujuannya membantu suami bukan karena was2. Justru istri yang was2 malah lebih rentan cerai karena saat ada masalah karena sudah punya persiapan ha ha ha. Padahal kalau ada masalah kan solusinya cuman menyelesaikan masalah. Titik. Namun karena punya tabungan 150jt atau punya pekerjaan gaji 10jt dsb lalu ada masalah malah langsung bilang cerai aja, hilang satu masalah tapi muncul masalah lain, bukannya tuntas. Padahal kalau orang cerdas menganalogikan masalah seperti puasa, saat masalah selesai seperti buka puasa, nikmaatt. Ingat banyak wanita menjanda malah karena diberi kesuksesan oleh Allah.


Btw, saya ada pesan untuk para suami "Muliakan istrimu", maka istri kagak usah sibuk sana sini cukup dirumah. Pesan untuk para istri "Jangan banyak tuntutan", tawadhu istri pada suami akan menundukkan suami. Karena tuntutan akan merepotkan istri sendiri dimana tidak akan puas selamanya, walau dikasih sebongkah emas, berikutnya akan meminta sebongkah emas kedua, ya tidak akan puas. Akhirnya suami berjuang unt memenuhi tuntutan dan malah hilang cintanya. Lalu apa yang didapet? Mana keindahan setelah itu?. Saya mendoakan anda semua di AN semoga anda menjadi wanita mulia dirumah, tidak usah sibuk diluaran karena anda dimuliakan oleh suami anda.


Namun jika ternyata suami tidak mampu, silahkan istri berkarir dengan catatan seperti di bab2 awal utamanya tidak membuat anda sombong. Karena kalau sombong itu awal istri masuk pelataran pintu neraka. Seperti sabda nabi mengapa wanita banyak dineraka karena tidak mudah bersyukur pada suaminya.



#fiuhtuntassudahbikinblogterpuanjang


Kang Jay

Jayadiningrat Aug 6 · Komentar: 2
sulistyaningsih VIP
Alhamdulillah aku sdh bertemu dng jodohku, meskipun aku bertemunya bukan di aplikasi Ayo nikah ini. Aku dicomblangi oleh adik aku, meskipun aku awalnya tdk suka. Seiring berjalannya waktu, kami ada kecocokan. Kami menikah tgl 20 Mei 2022, aku doakan buat teman2 yg blm bertemu jodohnya cepat dipertemukan jodohnya oleh Allah SWT. Teman2 jng putus berdoa ya, semangat!
sulistyaningsih Aug 3 · Nilai: 5 · Komentar: 5
Ediya VIP

(pen_ballpointSumber : COPAS catatan dr seorang 'musafir' kehidupan)


Buku harian saya sebagai konsultan manajemen, tidak selamanya berisi catatan yang hanya terkait dengan prestasi perusahaan. Demikian luasnya bidang yang dicakup oleh manajemen, kerap ia merambah ke daerah yang tidak terbayangkan sebelumnya.


Kadang, saya malah harus menjadi konsultan perkawinan bagi klien. Terutama, kalau mahligai pernikahan klien terganggu, dan bisa mengancam prestasi perusahaan.


Ini juga saya alami beberapa waktu lalu, ketika seorang klien menyeleweng, kemudian mengundang protes berat isterinya. Kejadian ini merambah wilayah konsultasi saya, karena sebagian pemegang saham yakin, kalau hanya saya yang bisa meyakinkan play boy kelas kakap terakhir.


Mirip dengan bentuk hubungan manusia lainnya - baik kerja dalam team, menata organisasi, dll - perkawinan akan senantiasa diwarnai oleh friksi dan perbedaan. Sebagian orang bahkan meyakini, di situlah letak seninya berhubungan dengan manusia.


Bagi saya, jangankan menikah dan bekerjasama dengan orang lain, kalau ada kesempatan untuk menikah dan bekerjasama dengan diri sendiri, saya tidak yakin kalau semuanya akan berjalan amat mulus. Penolakan, perbedaan, ketidakcocokan akan senantiasa ada.


Berbeda dengan bentuk hubungan bersama orang lain - di mana kalau tidak cocok kita bisa mencari penggantinya - dengan diri sendiri, kita tidak punya pengganti. Tubuh dan jiwa yang kita miliki hanyalah yang kita punya sekarang.


Dengan kesadaran terakhir, kita tidak punya pilihan menolak, cerai atau berpisah dengan diri sendiri, satu-satunya pilihan: menikah dengan sang diri.


Manusia-manusia yang hidupnya kena stres, depresi, masuk rumah sakit jiwa atau bunuh diri sekalian, adalah sebentuk orang yang pernikahannya dengan sang diri gagal.


Sebaliknya, pengalaman saya bertutur, kebanyakan orang yang berhasil hidupnya, sering ditandai oleh kemesraan yang mengagumkan dengan sang diri. Kelemahan, kekurangan, bahkan cacat tubuhnya sekalipun, tidak menjadi penghambat, malah menjadi sarana kemajuan yang mencengangkan.


Diana Golden - kalau saya tidak salah dalam mengeja namanya - adalah seorang pembicara publik yang amat mengagumkan bagi saya. Betapa tidak mengagumkan, dengan kedua kaki lumpuh yang dibantu tongkat, ia melakukan presentasinya di depan panggung secara demikian bergairah. Bergerak bebas dari satu panggung ke panggung lain. Kadang malah duduk penuh percaya diri di atas meja. Menguasai panggung tanpa sedikitpun keraguan.


Demos Thenes, seorang pembicara publik terkemuka dalam sejarah Yunani, awalnya adalah penderita gagap dalam kadar yang sangat akut. Bertahun-tahun ia mendidik dirinya dengan meletakkan batu ke dalam mulutnya sambil berbicara.


Abraham Lincoln, mengalami cobaan hidup secara berulang-ulang. Termasuk pernah kena depresi berat sampai nyaris masuk rumah sakit jiwa. Dan masih banyak lagi contoh lainnya.


Meminjam argumennya Iris Barrow dalam Make Peace With Yourself, ‘many people suffer all their lives because they do not accept and come to terms with the feelings of anger, frustration, resentment, fear, despair…which they experience‘.


Belajar dari sini, tidak hanya kelebihan dan kehebatan yang harus kita peluk dan terima apa adanya. Kekurangan seperti marah, frustrasi, takut dan sejenispun sebaiknya kita peluk dan terima. Ini penting, sebab banyak penyakit kejiwaan bersumber pada penolakan terhadap kekurangan-kekurangan terakhir.


Bayangkan, saya akan frustrasi berat bila melihat diri saya yang lagi marah dibandingkan kesabaran mengagumkan ala Mahatma Gandhi. Saya akan menjadi minder melihat rekaman presentasi saya, jika dibandingkan kehebatan seorang Anthony Robbins.


Untuk itu, saya belajar tidak hanya menjadi pemaaf buat orang lain, tetapi menjadi pemaaf buat diri saya sendiri. Sebagaimana pernah ditulis Catherine Ponder dalam The Dynamic Law of Healing : ‘Forgiveness can unblock whatever has stood between you and your good‘.


Dengan kata lain, sikap pemaaf bisa membuka banyak pagar yang memisahkan diri kita dengan sejumlah kesempurnaan yang telah ada di dalam.


Dalam pergaulan sehari-hari, melalui raut muka, sinar mata, senyum orang, percaya diri, saya bisa membedakan antara orang-orang yang pemaaf dengan dirinya sendiri, dengan orang-orang yang membenci dirinya.


Dalam bekerja, bergaul maupun dalam presentasi, penguasa-penguasa keberhasilan umumnya adalah manusia yang tidak hanya pemaaf dengan dirinya sendiri, melainkan juga menikah akur dengan sang diri.


Perhatikan presentasi Diana Golden yang mengagumkan, lihat ekspresi mata Larry King di CNN, amati kepemimpinan Cory Aquino yang relatif tidak terbebani oleh pengalamannya yang hanya mantan ibu rumah tangga, semuanya menunjukkan pernikahan mengagumkan dengan sang diri.


Dalam sebuah sesi meditasi, seorang guru pernah bertutur ke saya : ‘your mind is a wonderful gift. Use it to work for you, not against you‘.


Nah, yang dimaksud mind di sini mencakup baik kelebihan maupun kekurangan kita. Ia akan menjadi kekuatan yang membantu, bila kita berhasil berpelukan mesra dengannya.


Tidak bisa dibayangkan, kemana larinya keberhasilan, jika setiap hari kita mau ‘bercerai’ dengan rasa marah, takut, frustrasi yang datang dari dalam diri.


Dengan isteri, setelah cerai kita bisa atur untuk tidak bertemu lagi. Dengan marah dan rasa takut, ia akan datang dan datang lagi.


Anda boleh mengambil sikap apapun, namun saya sedang mendidik diri untuk menikah dengan diri saya.

Ediya Jul 31 · Komentar: 1
Jayadiningrat VIP


Ini adalah pernikahan poligami yang berlangsung baru-baru ini di Purwakarta tanggal 16 Juli 2022, terlihat kebahagiaan terpancar dari ketiganya. Sejuk lihatnya, iya kan ?!!.


Istri pertama yang memakai hijab hitam sedang menggendong anaknya. Istri pertama tampak duduk di samping suaminya yang berada di atas pelaminan bersama istri muda. Sabar dan kuat, insyallah dapat surga. Istri pertama sudah memberikan izin pada suaminya menikah lagi.



Terlihat difoto ini, kanan adalah kakak sepupu suami, tengah istri muda dan kiri istri tua, mereka akrab. Adem lihatnya, iya kan ?!!.


Mereka tidak tinggal satu rumah, sudah punya rumah masing-masing. Istri tua sudah punya rumah dan istri muda juga punya rumah, kedua rumah dikasih sang suami.

Eehhmmm, jangan kenceng2 ya commentnya xixi...bagi yang ingin menyusul jangan malu2, surga ganjarannya...


Kang Jay

Jayadiningrat Jul 29 · Komentar: 8
Jayadiningrat VIP

"Assalamualaikum ukhti..

Mohon maaf sekedar mengingatkan...sudah tahajud kah ?"


"Assalamualaikum ukhti..

Bangunlah di sepertiga malam ini...semoga Allah akan meninggikan derajad ukthi.."


"Assalamualaikum bidadari surga, bidadari dunia memang tak bersayap tapi dia pasti berhijab, semoga itu kamu.."


"Assalamualaikum, tadi malam ana kirim bidadari untuk menjaga ukhti. Eh dia buru2 balik, katanya 'Ah masa bidadari disuruh jaga bidadari'. Sungguh beruntung ikhwan yang mendapatkan Ukhti kelak...masya Allah ".


"Ukhti, ana uhibbu ki fillah, ana mencintaimu karena Allah. Jika dihati ali terukir nama fathimah, maka di hati ana terukir nama ukhti"


(Eeehhmmm apalagi ya, sudah kehabisan ide sayah)


Hayo siapa cewek jomblo yang baca ini langsung tersipu2 sambil bergumam "eehhmmm ikhwan mana nih" bahkan kemudian klepak-klepek setelah beberapa kali dapet serangan fajar atau tengah malam. Walau tertulis indah tetap hati2lah, bisa jadi dia adalah playboy syariah cap kopiah miring.


Pesan pendek kayak diatas kesannya syar'i, namun banyak yang digunakan cowok playboy syariah untuk modus ngajak pacaran hehe. Lama2 saat bertemu, rayuannya makin berani "Ukhti, bolehkah aku genggam tanganmu", "Mau ngapain?", "Ana pengen tau rasanya menggenggam masa depan yang sakinah mawadah warohmah". Awal cuman menggenggam lama2 lanjut, "Ukhti bibirmu indah merekah bagaikan buah delima dari surga". Eee sang ukhti nyosor duluan saking klepak-klepeknya (hehe berjanda eh bercanda).


Ingat kagak ada istilah "Pacar saya sholeh" kecuali namanya bang sholeh. Kalau cowok bener2 sholeh tentu cara kenalannya baik, ta'aruf dengan tukar biodata, ketemupun ditemani pihak ketiga, dan yang utama jika udah cocok kagak pake lama untuk walimahan. Titik.


Kang Jay

Jayadiningrat Jul 28 · Komentar: 4
njawani VIP
Malang lagi dingin dinginnya...

Brrrrrr...Kalau mau uji nyali dingin sekalian ke Bromo, lagi ada embun es hehehehe






njawani Jul 25 · Nilai: 1.33
Pages: 1 2 3 4 5 ... Next »
advertisement
Password protected photo
Password protected photo
Password protected photo