⁣Mengapa 2020 Sangat Cepat Berlalu ditulis oleh Jayadiningrat

Tahun 2020, menurut saya adalah tahun yang paling cepat dilalui. Seperti baru kemarin bulan Februari saat mulai rame-rame drama Covid, kemudian melalui aktivitas makan-tidur-ibadah-sedikitkerja @dirumahaja tiba-tiba sudah Desember aza.


Selama setahun yang sangat cepat ini eee bukannya banyak waktu @dirumahaja dimanfaatkan untuk membina hubungan baru yang produktif. Namun malah diisi dengan kesibukan online tidak jelas dan sia-sia sambil mengulik status-status dari deretan para mantan. Apalagi yang nganggur dan nempel ortu, berasa tinggal dihotel, yee kaannn. "Covid mak, perusahaan ga ada lowongan", alasan asyikmu pada ortu yang sudah renta sambil lanjut cekakak cekikik pantengin medsos.


Sebenarnya saya pun sadar:


Semacam infus candu untuk melupakan realita hidup bagi beberapa orang menyedihkan dan penuh penderitaan. Tapi ya gimana mosok jadi jomblo bengong, mending kelihatan sibuk (diliat emak yang gaptek) pegang hape memaintain bisnis beberapa account medsos demi status sosial dilingkungan, p

dahal digaji juga kagak, malah minta pulsa ke emak. Kata emak biarin deh yang penting masih bisa ketawa. Soalnya ayam tetangga kebanyakan bengong, paginya mati.


Lanjut, mungkin banyak dari kita yang sampai saat ini masih terjebak dalam kenangan bersama mantan terindah yang dulu hadir dan singgah mengisi hari-hari kita, meskipun sebenarnya sadar sih udah terpisah jarak dan waktu. Yeachhh.

Seperti rasa di puisi ini:
Sampai kini aku belum mampu menata kembali hatiku. Separuh rasaku masih milikmu.
Saat yang aku tau hanya tau cara untuk mencintaimu.Tanpa pernah tau cara untuk melupakanmu.
Andaikan dulu kau tak pergi.Tak mungkin kurasakan rindu yang tak bertepi layaknya kini.

Sambil nyanyi lagu Rindu - Bastian Steel.
Nyessss, nikmat diulang-ulang setahon, ingat bukan seminggu atau sebulan. Njirrr....

Pada akhirnya di akhir tahun ini, saya pun tersadar, distorsi cinta yang membayangi jiwa harus segera dienyahkan. Tuk menyongsong harapan baru demi kebahagiaan di masa depan. Kapan lagi kalau kita tidak memulainya di awal tahun 2021.

Cari jodoh mirip-mirip cari kerjaan, harus tekun dikejar dan dijalani prosesnya sebelum gajian eh jadian. Kerja aja gak betahan macemana bisa betah menjaga hubungan sampai pelaminan. Yeach mari saatnya manteman kita semangat menemukan kekasih baru menjalani prosesnya hingga bersanding di 2021. Sehingga 2021 menjadi tahun produktif. Aamiin.


Nyanyi lagu Dinda dan Negeri di Awan - Katon, ahhh, semoga ada bidadari lewat dan mau dipersunting.


Ketaker generasi kapan, biarin dah.


Kang Jay


Post Sebelumnya     
     Next post
     Blog Home

Dinding Komentar

Nanipurwanti VIP
Dec 25 '20
setau saya,kasus Covid di Indinesia,bln Maret deh kang.bln feb pas ayah saya mnggal,blm ada kasus covid,saya masih wara wiri ke RS selama bln Feb
Jayadiningrat VIP
Dec 25 '20
Iya Teh Nani bagi industri secara umum, namun diperusahaan saya yaitu di industri pariwisata bulan Februari sudah terasa banget, orang banyak menunda liburan ke luar negeri maupun domestik.
Oktober VIP
Dec 25 '20
kata og2 bnyk yg sdh tutup & mau dijualin tuh hotel2 nya ya om,,?thinking soalnya sy sih tinggal didesa aja..
Jayadiningrat VIP
Dec 25 '20
⁣Iya om octo, terutama pengusaha yang 'hanya' menggantungkan hidupnya di hotel tsb, bukan sampingan. Namun ya gitu deh, ujung2nya dibeli oleh pengusaha kaya yang uangnya numpuk di bank untuk menyongsong fajar baru setelah Covid. Dimaklumi, jaman sekarang di bumi Indonesia yang US nyebut kita negara maju, tamasya sudah menjadi kebutuhan primer seperti beli baju aja. Driver2 dan OB di kantor saya aja statusnya liburan bareng keluarga nginep dihotel2 yang indah dan adem.

Jadi hotel2 untuk turis2 domestik sudah menggeliat kok om, coba aja lihat traveloka tiket.com laris manis dan harganya udah mulai mahal2. Namun sayang, wisata utama dengan turis mancanegaranya seperti bali dan lombok masih sepiiiii lihat aja harga hotelnya masih murah2, modal 400rb udah bisa nginep di hotel mewah di bali lombok.
⁣Iya om octo, terutama pengusaha yang 'hanya' menggantungkan hidupnya di hotel tsb, bukan sampingan. Namun ya gitu deh, ujung2nya dibeli oleh pengusaha kaya yang uangnya numpuk di bank untuk menyongso...See more
Oktober VIP
Dec 25 '20
Skrg lg pada mikirin urusan perut dulu om Jay,,Semoga sj badai pandemi ini cpt teratasi..lap kerja normal lagi & ekonomi pulih, sehingga bisa mikir travelling..relaxed
Jayadiningrat VIP
Dec 25 '20
Aamin om octo, saya doakan lancar. saya juga merasa sekali badai pendemi ini, sebagai hrd tiap bulan mecatin orang dengan sedih. Semoga tahun depan, hire banyak pegawai baru dengan gembira.
You need to sign in to comment
advertisement
Password protected photo
Password protected photo
Password protected photo