User blogs

Tag search results for: "cinta"
dewapro VIP
aku ingin mencintaimu dengan sederhana;
dengan kata yang tak sempat diucapkan
kayu kepada api yang menjadikannya abu

aku ingin mencintaimu dengan sederhana;
dengan isyarat yang tak sempat disampaikan awan kepada hujan yang menjadikannya tiada
dewapro Mar 28 · Tags: cinta
adam46e VIP
Katakanlah..

Cinta itu setinggi langit pengharapannya dan serendah bumi ketulusannya dan atau sebesar gunung janji manisnya.. itulah manusia..

Percuma.. semua itu hanya percuma..

Hanya Tuhan yg memiliki tingginya cinta dgn harapan yg pasti, ketulusan yg murni & janji yg tak pernah Tuhan ingkari..

Namun.. sbg manusia kita kok selalu lupa ya dengan Tuhan-Nya? Tuhan Sang Pemilik hati dan cinta..

Ada apa dengan diri ini yg kadang menyalahkan takdir.. padahal diri ini yg tak tau diri yg tak mensyukuri nikmat-Nya.. atau kalian para pria yg menyalahkan para wanita atau sebaliknya..

Sudahkah kalian mengerti apakah ada yg salah dengan diri kalian sendiri?

Berhenti mengeluh.. berhenti mencaci.. berhenti menyalahkan org lain atau menyalahkan diri sendiri apalagi menyalahkan Tuhan.. Stop it right now!!

perbaiki kualitas diri, kualitas iman & tingkatkan taqwa.. tetap berusaha yg positif dan jangan tinggalkan Tuhanmu.. karena Tuhan yg memberikan segalanya.. termasuk jodohmu..


#stay health.. stay be + think


Keep your smile.. cause u r good

adam46e Feb 23 · Komentar: 141 · Tags: cinta, harapan, tulus
Harisulistiowati VIP
Lagi nggak mood nulis Blog...

Sama sekali gak ada ide...


Mau makan, gak laper..

Mau minum, gak haus..

Mau jalan jalan, males...


Mungkin ini tanda nya sedang jatuh cinta...

Cinta sama kamu...


(Buat yg merasa dicintai..)

Harisulistiowati Jun 27 '21 · Komentar: 6 · Tags: cinta, falling in love
iancsa VIP


CINTA abadi akan dinanti sampai kapan pun. Sama seperti yang dialami Karin (bukan nama sebenarnya), 55, yang menanti-nanti pria cinta pertamanya, sebut saja Donwori, 56. Dia setia menunggu Donwori hingga 40 tahun.

BAYANGAN pernikahan antara Donwori dan Karin masih tertanam di benak para pengacara dan pengunjung Pengadilan Agama (PA) Surabaya, Jalan Ketintang Madya, kemarin (15/9). Terutama rekan kerja yang kenal mereka pada 13 September lalu. Di tanggal sakti itulah keduanya menikah.

Donwori vs Karin memang sengaja mengundang rekan- rekan seprofesi mereka yang sama-sama bekerja di dunia advokat. Penikahan itu terkesan khidmat dan penuh kisah romantisme. Kini hubungan Donwori vs Karin masih hangat-hangatnya. Bahasa romantisnya, mereka sedang menikmati bulan madu.

Sama-sama merasakan surga dunia. “Alhamdulilah, cinta saya berakhir indah,” kata Karin di sela-sela mengantarkan Donwori menguruskan kliennya di PA Surabaya kemarin.

Tak mau menutupi rasa cintanya pada Donwori, Karin menyatakan tidak bisa melupakan kenangan indah bersama mantan kekasih yang kini resmi jadi suaminya itu.

Saking cintanya, dia beberapa kali menolak mentah-mentah pria yang mendekatinya. Dia setia menunggu Donwori. Ada beberapa kekasihnya yang pernah menyumpahi Karin jadi perawan tua.

Hal itu memang benar. Hingga berusia 55 tahun, Karin tak pernah disentuh oleh pria. Tetangga dan saudara- saudaranya pun sering menyatakan bahwa Donwori bukan jodohnya lagi. Kendati demikian, dia haqul yakin akan berjodoh dengan pria yang dipacari waktu SMA itu.

Padahal, setelah lulus SMA, Donwori berpacaran dengan teman sekampusnya, sebut Mira. Hubungan Donwori vs Mira pun berjalan mulus hingga ke jenjang pernikahan. Melihat pria yang dicintainya menikah dengan temannya, Karin hanya diam dan pasrah.

“Saya tetap silaturahmi dengan Donwori dan Mira. Saya sering ke rumahnya untuk main,” ungkap wanita asal Gebang Keputih tersebut.

Karena memang sama-sama berprofesi advokat, Donwori dan Karin masih sering bertemu. Soal isi dalam hatinya, Karin mengaku mencintai Donwori kepada Mira dan Donwori. Meski demikian, Karin berjanji tidak akan merebut Donwori dari Mira.

Akhirnya, Mira terkena kanker payudara pada Februari 2014 dan meninggal pada awal Januari 2015. Sebelum meninggal, Mira meminta Karin menikah dengan Donwori. Janji itu disampaikan kepada empat anaknya.

Gayung bersambut. Sebab, sejak zaman baheula, Karin berjanji (tentu saja dalam hati) untuk setia menunggu Donwori tanpa harus menyakiti temannya, Mira. “Dalam hati saya sudah berjanji menunggu dudamu (Donwori, Red) sampai kapan pun. Sekarang janji itu bisa saya penuhi,” tuturnya.

Sementara itu, Donwori merasa bahwa hidupnya bahagia. Sebab, dia dicintai dua wanita yang mau mene- rima dirinya apa adanya.

“Kalau nikah dua kali seperti ini, nanti di surga saya dite- mani dua istri. Akur-akur lagi,” katanya dengan tersenyum. Cieeee...

iancsa Jun 17 '21 · Nilai: 5 · Komentar: 4 · Tags: cinta, kisah, romantis
adam46e VIP
Seorang pria mendambakan wanita yg sempurna & begitu juga wanita mendambakan sosok pria sempurna, namun mereka tidak tau bahwa Allah telah menciptakan mereka untuk saling menyempurnakan satu sama lain..


Kau dan aku menjadi "kita"


Kita "saling menyempurnakan satu sama lain"


Kita "saling menjaga satu sama lain"


Kita "setia selamanya"


Kita "saling cinta dan sayang"


Kita "aku dan kamu"


Mari menjadi "kita"


Kita yang "sempurna"


adam46e Mar 8 '21 · Komentar: 4 · Tags: cinta, sayang, sempurna, setia, tulus, cinta sejati
Kadal07x VIP
CINTA tidak menciptakan Pernikahan, PERNIKAHAN yang sadar akan menciptakan cinta, Hal yang sama terjadi dalam semua hubungan. "Harville Hendrix"
Kadal07x Sep 4 '20 · Tags: cinta, pernikahan
Jayadiningrat VIP


Pagi itu, anda buka jendela kamar.


Angin bertiup lembut, membawa sehelai daun kering melayang di udara, jatuh di kusen jendela. Aroma pagi menjelajah seisi kamar, wanginya seperti tanah kering yang dibasahi hujan dan pohon-pohon yang dibasahi oleh embun. Matahari terbit lebih cerah, sinarnya menyelusup ke dalam kamar, menyorot tempat tidur yang masih berantakan dan anda yang berbaring lagi di balik selimut. Secangkir kopi susu panas telah menanti, liukan uapnya memanggil.


Ini adalah hari yang baru, tanpa dirinya, tanpa air mata, dan tanpa luka basah.


Beberapa hari terakhir, anda melahap buku motivasi, menelusuri setiap halamannya penuh perasaan. Perlahan, anda menyadari hubungan di masa lalu adalah kesalahan yang tak ingin anda ulangi lagi. Perlahan, anda menerima kesalahan dulu. Perlahan, anda menerima kepergiannya. Perlahan, anda memaafkan diri anda. Perlahan, anda mengubah keinginan; yah keinginan perjalanan cinta anda.


Nggak bakal pacaran lagi. Langsung nikah aja.


Memang, anda belum sepenuhnya pulih dari patah hati, tetapi anda memilih bertahan dan terus melangkah. Seperti, tadi malam, saat anda menelusuri lnstagram dan menemukan fotonya bersama seseorang baru, timbul perih di hati, layaknya cubitan kecil nan tajam, gigitan semut merah, dan tusukan jarum lancip. Namun, ya sudah, rasa sakit itu tak lagi bertahan lama.


Untuk menghibur diri, anda akan mengunjungi akun-akun lain, memandangi foto-foto mesra pasangan yang telah menikah.


Genggaman tangan yang halal, jalan-jalan berdua yang halal, pelukan hangat yang halal, seluruh interaksi yang halal. Di akun-akun itu, anda berimajinasi dan bergumam dalam hati....


Nggak bakal pacaran lagi. Langsung nikah aja.


Saat menulis ini, saya tersenyum. Telah anda lepaskan orang-orang yang tak berhak dipertahankan. Tak lagi anda gantungkan kebahagiaan anda pada cinta-cinta yang tak pasti. Namun, senyum itu tak menetap lama. Sejujurnya, aku agak Khawatir.


Saya khawatir anda masih menganggap cinta adalah sumber utama kebahagiaan.

Saya khawatir anda masih menggantungkan harapan dan masa depan pada cinta, begitu tinggi, seperti dulu.

Saya khawatir pernikahan hanya jadi kamuflase anda untuk merasakan cinta lagi.


Bukan, bukan berarti anda tak boleh menikah.


Itu adalah keinginan yang baik. Saya mengapresiasi itu. Dari cinta yang tak pasti menuju cinta yang lebih pasti. Dari sesuatu yang dilarang menuju sesuatu yang tak dilarang. Bukankah itu sebuah kebaikan? Saya mengapresiasi itu. Sebagai seorang Muslim tentu pernikahan adalah sebuah ibadah, bentuk penyempurnaan separuh agama, satu dari sekian cara agar kita menjadi hamba yang lebih baik.


Ini adalah keinginan yang baik, saya ulangi itu. Namun, yang kurang baik adalah motivasi yang melatarbelakangi keinginan itu.


Apakah anda ingin menikah hanya karena merindukan rasa indahnya mencintai dan dicintai?.


Apakah anda ingin menikah karena berpikir kebahagiaan permanen itu ada di sana?.


Apakah anda ingin menikah hanya karena takut kesepian?.


Apakah anda ingin menikah hanya karena tak sabar menunjukkan pada dunia bahwa anda bebas bermesraan dengan pasangan halal anda?.


Apakah anda ingin menikah karena anda telah memberi syarat kepada dirimu, “Kalau udah nikah, baru aku bakal begini-begitu?”. Jadi ingat, saya kenal seorang wanita single 41 tahun dengan gaji diatas 15jt, gajinya dihambur2kan unt tamasya, belanja, beli hadiah2 mahal untuk saudara dan keponakannya dll, saat saya sarankan untuk kpr rumah, jawabannya selalu "itu tanggung jawab suami saat sudah nikah". Seakan mengharapkan bahagia dari suami kaya dimasa depan.


Jadi, untuk apa anda ingin menikah?


Sudahkah anda jujur kepada diri sendiri?


Sekali lagi, bukan, bukan saya tak menyarankan menikah. Itu adalah keinginan yang baik, ibadah yang direkomendasikan, bahkan boleh saya bilang wajib (versi saya). Saat melepasnya dari hubungan pacaran, larangan agama dan rida Tuhan jadi alasan utama anda. Namun saat ingin menikah, mengapa rasa ingin mencintai dan dicintai mendominasi pikiran anda? Mengapa ekspektasi dan harapan terhadapnya lebih banyak menguasai pikiran anda? Mengapa pikiran-pikiran seperti HIDUPKU-BAKAL-LEBIH-BAHAGIA-KALAU-SAMA-DIA meliputi seisi kepala anda? Mengapa bukan ridho Allah yang berada di barisan terdepan pikiran anda?


Tidakkah ini... terdengar seperti diri anda dulu?


Ingin berpacaran karena ingin tahu rasanya mencintai dan dicintai. Ingin berpacaran karena ekspektasi dan harapan terhadapnya. Ingin berpacaran karena mengira hidup anda bakal lebih bahagia dengannya. Sekarang, anda ingin menikah karena rindu rasanya mencintai dan dicintai; ingin menikah karena ekspektasi dan harapan anda terhadap pernikahan; ingin menikah karena mengira hidup anda bakal lebih bahagia bila bersamanya.


Bukankah ini tak jauh berbeda dengan masa-masa berpacaran dulu?


Tarik napas sejenak. Tersenyumlah sedikit.


Semoga anda menyadari: Jangan sampai cinta menjadi agama anda. Jangan sampai dia menjadi tempat anda bertumpu. Jangan sampai hidup anda hanya untuk cinta dan dirinya. Sedetik setelah kematian anda, dia sudah tak bisa membantu anda.



Ingin menikah, silakan, itu baik. Namun perbaiki niat, itu yang tak boleh kita lupakan.


Selamat berjuang, untuk diri kita yang lebih baik.


Kang Jay

Jayadiningrat May 6 '20 · Nilai: 4 · Tags: cinta, menikah, tujuan
Jayadiningrat VIP


Mereka terlihat seperti pasangan yang sempurna.


Maksud saya, lihat saja Instagram mereka.


Gadisnya dulu. Foto terbarunya adalah sebuah foto jarak jauh, dilatari dinding putih bersih. Mereka berdiri berdampingan, tanpa jarak, jemari saling menggenggam, kepala sang gadis bersandar di bahu sang lelaki, memejamkan mata dengan bibir tersenyum tipis, mengenakan pakaian terbaik. Dan, sang laki-laki melihat kamera, agak kikuk dengan senyum separuh dan tangan kanan yang tampak seperti menggaruk tengkuk yang tak gatal.


Sekarang, mari kita cek Instagram laki-lakinya. Foto terbarunya adalah gadisnya, hanya gadisnya, tanpa dirinya. Duduk menyamping, berlatarkan langit biru, melihat sesuatu yang jauh, tanpa senyum, tanpa ekspresi, tetapi begitu damai. Dan di foto ini, seakan sang laki-laki sedang diam-diam mengagumi gadisnya.


Kemudian, kita jadi ingin menulis di kolom komentar. "Kapan ya punya kekasih kayak gini?. Kayak gini terus ya..."


Berbulan bulan mengikuti mereka di lnstagram, saya menggulir postingan lama mereka. Foto-foto romantis yang tak pernah berlebihan, caption-caption yang diambil dari Google dengan kata kunci “love quote tumblr”, video-video manis tentang hubungan mereka.


Berbulan-bulan saya menonton keseharian mereka lewat Instagram Story. Boomerang konyol, tetapi menggemaskan, kisah-kisah lucu (yang 50 sweet) dari pasangannya, kutipan-kutipan indah yang menggambarkan kebaikan pasangannya.


Segalanya begitu sempurna dan indah. Namun hari ini, segalanya berubah.


Foto foto romantis telah terhapus. Kutipan kutipan indah tak berjejak. Mereka tak lagi saling mengikuti di Instagram. Tak ada lagi Instagram Story bersama. Yang ada hanya puisi-puisi sedih, latar hitam, dan foto-foto dengan mata sembap.


Padahal kita pernah menaruh harapan pada hubungan ini, berharap ada akhir indah di setiap kisah cinta.


Beberapa bulan kemudian, sang gadis bertemu seseorang baru, jatuh cinta dan jadian, memiliki kisah cinta yang lebih seru, foto-foto yang lebih romantis, perjalanan tengah malam yang gila, dan segalanya jadi lebih berwarna.


Dan kita kembali berharap: mudah-mudahan, mereka berjodoh, mudah-mudahan, mereka berjodoh. Karena saat ini, mungkin kita sedang berada di posisi yang sama. Yah sedang jatuh cinta dengan seseorang, yah memiliki seorang terkasih, yah berharap orang yang kita cintai hari ini menjadi jodoh kita di masa depan.


Namun, hidup kembali memutar cerita. Tak sampai setahun, hubungan gadis itu dan pasangan barunya berakhir. Foto-foto kembali terhapus. Kutipan-kutipan cinta lenyap. Tak lagi saling mengikuti di Instagram. Tak ada lagi Instagram Story, selain kutipan-kutipan patah hati yang pilu.


Lagi lagi, kita kecewa. Lelah berharap, karena kita sadar: ini bukan relationship goals. Ini siklus percintaan yang melelahkan. Penjara yang dibalut atas nama cinta. Bertemu, jatuh cinta, jadian, Instagram yang penuh keromantisan, putus, foto-foto terhapus, saling berhenti mengikuti, lalu bertemu orang baru lagi, jatuh cinta lagi, jadian lagi. Instagram penuh keromantisan lagi, putus lagi, foto-foto terhapus lagi, begitu seterusnya.


Jadi, kita bosan dan berhenti mengikuti gadis itu. Toh, kita juga tak mengenalnya. Dia hanyalah seseorang yang terkenal di Instagram, dan hubungannya di masa lalu pernah mengembangkan harap kita.


Sekarang tidak lagi.


Cari pasangan-pasangan yang udah nikah aja, biar lebih pasti, nggak sakit hati.


Jadi, kita mulai mengikuti pasangan-pasangan yang telah menikah, menggulir Instagram mereka. Foto-foto mesra bertebaran. Kisah-kisah manis yang tertulis di caption.



Dan, kita belum benar-benar berubah, masih ingin menulis di kolom komentar: "Ini baru goals, kapan ya punya pasangan kayak gini?. Kayak gini terus ya..."


Sayangnya, kita hanya melihat indahnya.


Kita tak tahu... perkelahian di balik tirai, keegoisan yang tak terkontrol, rasa lelah untuk bertahan, masalah sepele yang membesar, masalah yang tak kunjung berakhir, catatan dosa di setiap kemesraan yang diumbar, harapan akan pujian-pujian untuk menyenangkan hati mereka yang sebenarnya tak bahagia dalam hubungan ini.


You've seen it wrong all this time. Love doesn’t work like a movie.


Bukan, saya bukan ingin melenyapkan angan kita tentang cinta. Kita semua mengharapkan kisah cinta yang indah. Kita semua mengharapkan hubungan yang ketika orang-orang melihatnya, mereka akan berkomentar, “Goals banget, sih!”


Saya hanya ingin kita sedikit lebih realistis.


Bahwa cinta tidak seperti yang mereka pertontonkan di Instagram.


Karena jujur saja, saya khawatir ketika kita telah menemukan kekasih sejati, menikah dan hidup bersama nanti, kita akan menjadikan Instagram sebagai patokan kebahagiaanmu, bergumam dalam hati,

“Kenapa hubunganku nggak bisa kayak gini?

Kenapa aku punya pasangan tidak romantis, boro-boro mengucapkan sayang, membawakan belanjaan aja harus disuruh."


Kita semua hanya melihat sisi indahnya. Jangan terkecoh. Mari letakkan cinta di tempat yang tepat; karena selama ini, cinta terlalu diagung-agungkan.


We are better than love.


Diri kita lebih penting daripada cinta.


Kang Jay


Jayadiningrat Apr 7 '20 · Nilai: 5 · Tags: cinta, instagram
Jayadiningrat VIP

''Duda lebih menggoda dibandingkan pesonanya seorang Perjaka". Mungkin pepatah ini tidak selalu benar adanya namun saat ini ngetrend dikalangan wanita yang menyukai pria-pria duda, walau memang pada fitrahnya mencintai seseorang tidak pernah memandang usia, status dan beberapa hal lainnya.


Alkisah ada tiga gadis yang memilih pria duda dan pada akhirnya mereka hidup bahagia dan sudah memiliki anak.


1. Evi gadis berusia 26 tahun tinggal di kota Bogor


Awalnya Evi tidak pernah terpikir bahwa pria yang suatu hari menikahinya adalah seorang duda dan sudah memiliki dua orang anak. Sebut saja namanya Herdi pria berusia 45 tahun dengan wajah yang masih terlihat tampan, rambut sedikit beruban, memakai kacamata tipis dan memiliki sedikit kumis tipis-tipis yang membuatnya terlihat berkharisma dan menggairahkan. Herdi sudah sangat mapan dalam urusan financial, seorang kabag di Pertamina. Awalnya Evi tidak mengiyakan ketika Herdi datang menemui ibunya di Surabaya untuk menyatakan niatannya untuk melamarnya. Ibunya adalah seorang single parent setelah ayahnya meninggal saat Evi berusia 15 tahun, ibunya menasehati dan menyarankan Evi untuk mengikuti kata hatinya. Pada akhirnya Evi menerima pinangannya. Mereka kini sudah menikah dan hidup berbahagia.


2. Dian gadis berusia 27 tahun tinggal di kota Jakarta


Dian adalah anak yang terlahir dari keluarga kurang harmonis, ayahnya menikah beberapa kali dengan perempuan yang entah dari mana asalnya hingga ia memiliki 4 orang adik yang masih kecil-kecil. Ibunya walau masih berstatus seorang istri namun harus mandiri dengan hanya memiliki satu usaha warung makan lesehan pinggir jalan. Tuhan memberi Dian wajah cantik, tubuh semampai dan berkulit putih merona.


Perkenalannya dengan seorang pria duda berawal dari sahabatnya yang mengenalkannya dengan pria duda usia 41 tahun, seorang Koki kepala di hotel mewah. Meski sempat meragu dalam hati apakah pria tersebut benar-benar berstatuskan duda atau duda-dudaan. Singkat perkenalan dengan mas Mukti, dia menyatakan niatannya untuk melamar Dian secepat mungkin dan tidak perlu berpacaran terlalu lama karena menurut pengakuan Mukti sudah 4 tahun bercerai dengan mantan istrinya.


Yakinkah Dian kepada keseriusannya Mukti untuk menikahinya? apakah benar statusnya sudah benar-benar menduda selama ini, Dian pun sempat bimbang dan dilema serta trauma ketika ayahnya menikah untuk yang kesekian kalinya dan melihat betapa hati ibunya begitu terluka dan rapuh sedangkan Dian anak pertama dan memiliki 4 adik yang masih kecil-kecil. Dian merupakan tulang punggung keluarga setelah ayahnya tua dan sakit-sakitan. Dengan isktikharah akhirnya Dian menerima pinangan Mukti dan menikah dengan resepsi yang cukup mewah di hotel tempatnya bekerja. Mereka kini hidup berbahagia.


3. Dewi gadis berusia 24 tahun tinggal di kota Tangerang


Dewi sempat mencintai pria perjaka yang usianya tak jauh dengannya, dia sangat tampan dan postur tubuhnya pun tinggi dan putih. Dari segi ekonominya pun ia berasal dari keluarga berada dan memiliki pekerjaan yang cukup menjanjikan masa depan, tapi pada akhirnya hubungan Dewi dengan Dedi pun kandas di tengah jalan.


Kemudian Dewi bertemu dengan seorang pria bernama Rangga usia 39 tahun dan berstatuskan duda meski ia seorang manager di Bank BUMN namun yang membuat Dewi ragu dan bimbang apakah ia siap memiliki seorang suami yang sudah pernah menikah dan sudah bercerai serta memiliki seorang anak. Ada rasa kekhawatiran dalam dirinya bila nanti mantan istrinya meminta rujuk kembali, karena dari cerita Rangga bahwa dia bakal terus bertanggung jawab menafkahi anaknya yang ikut ibunya sampai lulus kuliah dan bekerja.


Sebelum ia menerima lamaran pria tersebut Dewi meminta dua syarat agar ia benar-benar yakin bahwa Rangga benar-benar seorang duda. Syaratnya adalah: a. Pertemukan keluarganya, kedua orang tua kandungnya agar Dewi yakin bahwa Rangga sudah lama bercerai. b. Berikan bukti bahwa Rangga benar-benar memiliki surat cerai yang sah. Mereka kini sudah menikah dan hidup berbahagia.


Meski hati wanita melebihi dalamnya lautan, tapi tak ada seorang wanita pun yang mengetahui dimana ia akan bermuara. Meski tujuh samudera ia lalui tapi pada akhirnya ia harus singgah pada satu kapal yang mulai karam. “Memaksa” pada satu keadaan yang sebenarnya bukan menjadi cita-cita nya sewaktu kecil.


Jatuh cinta itu tak pernah salah, hanya saja terkadang cara kita mencintai yang bisa di anggap salah. Apakah jatuh cinta pada duda adalah suatu kesalahan, bagi ketiga wanita tersebut jatuh cinta pada seorang duda dianggap bukan suatu kesalahan. Yang terpenting adalah status pria tersebut sudah benar-benar jelas bercerai dan memiliki bukti surat resmi menduda.


Meski terkadang pesona perjaka lebih menarik secara fisik tampang dan masa depan, tapi pesona dan kharisma duda bisa juga mengalahkan para perjaka karena duda dinilai lebih dewasa, memiliki figur seorang ayah dan lebih bijaksana. Semua ada kelebihan dan kekurangan, tinggal bagaimana wanita menyingkapinya.


Bijaksanalah dalam mencari pasangan hidup mau duda atau perjaka, dan yang paling penting adalah bukan punya orang!.


Kang Jay


Jayadiningrat Mar 13 '20 · Tags: cinta, duda, gadis
Pages: 1 2 Next
advertisement
Password protected photo
Password protected photo
Password protected photo