BERCANDA DENGAN TUHAN ditulis oleh Dwipa_Nusa

Mari sejenak kita tela’ah sebentar saja....... bahwa dengan adanya kata jahat membuat kita seolah baik, dengan adanya kotor membuat kita seolah bersih, dengan adanya Najis membuat kita seolah suci.

Itu kesombongan .. kesombongan kita merasa baik, bersih, dan suci, padahal kita sendirilah yang tahu betapa jahatnya kita, bodohnya kita, kotornya kita, masih mau untuk menghakimi orang lain jahat, kotor, dll.

Jangan terjebak kamuflase pikiran manusia, atau terjebak dalam kubangan merasa baik, bener, suci.

Dan Tuhan itu tidak seperti yang kita kira, Dia Rahman dan Rahim.

Kita hanya mahluk bukan Tuhan... jadi jangan pernah menghakimi siapapun meskipun itu jelek atau buruk di mata manusia.

Dan satu hal yang yang perlu kalian ketahui bahwa Tuhan itu suka “bercanda” dengan hamba-Nya.

Post Sebelumnya     
     Next post
     Blog Home

Dinding Komentar

Nanipurwanti VIP
Jan 17
uhn li klo kopdar,emng jdi sosok yg beda bgt.paling diem...entah apa yg ada dipikirannya.mgkn mikirin sepeda yg ilangjoy
Nanipurwanti VIP
Jan 17
han,gayung bersambut,tuh di ajak ngopi
UHN_Li VIP
Jan 17
Mb.@Nanipurwanti : iyes. Gayung bersambut. tp buat notok jidatku krn bandel ga nurut.
UHN_Li VIP
Jan 17
aku bukan type org yg beribadah krn dogma Surga dan Neraka.
UHN_Li VIP
Jan 17
ttg sepeda yg hilang 8Jan'21 sudah terbeli lg 13Jan'21 dan sudah buat berangkat-pulang gawe dg riang'ku.
UHN_Li VIP
Jan 17
tinggal fokus cara dptkan laptop buat Assesment anakku. Semoga Tuhan berkenan meretas kerisauanku ini.
Beib01 VIP
Jan 17
ibadah kok cuma karena iming2 dan ancaman ya han berarti blm kenal siapa Tuhannyarelieved
Dwipa_Nusa VIP
Jan 17
Terima kasih bila kita sudah tidak terjebak dogma agama, berarti acara ngopi bareng batal tinggal hierarki nya aja
Dwipa_Nusa VIP
Jan 17
dan mengerikan lagi meretas kerisauan, pakai acunetix scanner lalu di buka pakai hydra dengan backbox v.7.1
Dwipa_Nusa VIP
Jan 17
@beib memang seperti itu rata2 masih memakai hukum sebab akibat, padahal Algoritma dan Aritmatika Tuhan itu gak sepicik yang kita bayangkan
You need to sign in to comment
advertisement
Password protected photo
Password protected photo
Password protected photo