JUST BLABBERING! ditulis oleh Dhewi4na

advertisement
Lagi pengin ngeluarin uneg-uneg setelah sekian lama gak pernah nulis di website AN. Udah lama sebenarnya gak buka ini website, ya dikarenakan memang aku pribadi tengah ta'aruf sama seorang lelaki yang ku kenal dari website ini. Kami sama-sama dari Jateng, jadi pikiranku kenapa aku menjatuhkan pilihan ke dia karena ku pikir dia bakalan bersedia jika meet up. Toh jarak dan ongkos menurutku sih gak seberapa, yang terpenting sebenarnya seberapa besar ia berusaha.


Nyatanya nihil.

Gak ada usaha, untuk suatu pembuktian. Ketemuan utamanya!

Beberapa kali kami chat di WA (itupun selalu aku yang ngechat duluan dan dia seperti ga punya inisiatif buat komunikasi telpon atau sms nanya kabar) ngebahas soal kepastian keseriusan dia tanpa bermaksud memaksa, tapi jawabannya sibuk kerja, belum ada waktu. OKe, fix! Aku maklumi, lebih tepat berusaha ngertiin.


Tapi akhir-akhir ini aku mikir(setelah 2 bulan aku sengaja menghilang pengin tau dia merasa kehilangan atau gak, paling ga sms kek tanyain aku lah tapi nyatanya dia blass gak peka)arah ta'aruf ini sebenarnya kemana ya?!.

Kok aku merasa, cuma aku aja yang punya inisiatif soal komunikasi sementara dia entah. Aku merasa, aku gak bisa memahami jalan pikiran dia gimana.

Kamu dan aku sama-sama kerja, kita tau sesibuk apapun kalo emang menurutmu aku penting dalam hidupmu ya kamu pasti akan ngehubungi aku. Basa-basi telpon, ngobrol nanyain kabar paling gak seminggu dua kali kek, gak nuntut aku harus tiap hari chat kirim kabar. Tapi ini sama sekali gak. Kamu bahkan lebih pasif dari yang aku sangka. Disini aku mulai ragu.

Apa iya kita ini 'sama-sama'?


Apa sih makna sama-sama buat kamu?

Karena kalo aku nih memaknai "sama-sama" sebagai berikut:

kalo aku kenapa, aku pasti cerita. Kamu kenapa, sini cerita, kita sharing gitu lho; kalo aku bisa bantu, ya aku akan bantu. Kalo kamu kenapa aku gak tau, kamu naroh beban sendirian, aku buat apa bertahan selama ini sama kamu?


Hubungan dua orang manusia yang berbeda gender ini haruse sih timbal balik. Bukan timbalnya doang tapi ga dibalikin. Kalo aku nyaman, ku juga pengin kamu ngerasain hal yang sama. Kalo komunikasi sepihak kayak gini, dan kamu ngerasa gabisa luangin waktu buat ketemu orangtuaku, ya udah buat apa "sama-sama"?! Karena kayaknya kita udah gak sevisi.


Kamu lagi kenapa, aku gak tahu, karena kamu jarang ngomong terbuka soal diri kamu ke aku. Kamu lagi ngerasain apa, I have no Idea. Aku jujur ga tahu perasaaan kamu sekarang itu gimana. Kamu juga gak ada inisiatif buat cerita, padahal kamu tahu nomor teleponku.

Ini yang buat aku mikir ulang, apa cuma aku sendiri yang antusias sementara kamunya selow gampangin gitu aja. Buat apa sama-sama tapi aku merasa kita udah ngga "sama-sama"?





Post Sebelumnya     
     Next post
     Blog Home

Dinding Komentar

Nismaa VIP
Sep 8
yg udah meet up jg belum tentu seriussmile
Ipoel32 VIP
Sep 8
ga jdi komen ah...hahaha
Feri4ever VIP
Sep 8
saknoo , sabaar yaa
vie91 VIP
Sep 8
cari orang baru mb :) dunia tak selebar daun kelor. hhhehe
Lis1981 VIP
Sep 8
chat pri langsung mbk dewi ultimatum yes or not
duwan VIP
Sep 8
mungkin belum jodoh mbak dhewiana,klw dia serius...dia psti dtng k rrmh mbak....klw mslh pekerjaan kan bs di tunda...hati hati juga mbak mngkin modus penipuan...
Ipoel32 VIP
Sep 8
klo very langsung tuh..tunjeplaughing point
Feri4ever VIP
Sep 8
ane gk banyak cincong.. klo dh yaqin
aslam VIP
Sep 22
Nafas yang sebentar, apa yang kita kejar
Dhewi4na VIP
Sep 23
Dia bilang ternyata selama ini udah pny calon istri yg lain,,,seketika aq jadi paham,firasatku tnyt benar! Ya udah lah, gak ingin menyalahkan, udah biasa dalam pengabaian,udah biasa disia-siakan,It's make me so numb,,,
You need to sign in to comment

Kiriman

Oleh Dhewi4na
Ditulis Sep 8

Tags

Nilai

Nilai kamu:
Total: 5 (1 penilai)

Arsip

advertisement
Password protected photo
Password protected photo
Password protected photo