BLOG TULISAN TulusAbadi

Hari ini gak banyak omong ah, urusan banyak.

Ini matematikaku, mana matematikamu ? Hehehehe



Saya salut ada teman disini, yg sanggup bertahan demi kesehatan sang buah hati, meski disisi lain sebenarnye mampu memiliki istri lbh dari satu sebab memiliki aset yg lumayan besar, pengetahuan luas, pendidikan tinggi, ganteng lagi, tentu itu potensi besar bagi kebaikan umat, terutama anak2 yatim dan ibunya, wis surga menanti nantimu.


Sayapun acungin jempol beliau sanggup menikahi siri bagi "penggemar"nya, sebab untuk resmi negara tentu butuh proses yg tak mudah dan sepertinya mustahil. Problema muncul untuk akta anak sebenarnye klo nikah siri, untuk suami istri tak terlalu problem sich, sebab hukum acara untuk anak "diluar nikah" belum ada di negeri ini. (Ingat perjuangan Machica Mochtar untuk putranya yg kandas pada level kasasi MA, dng pertimbangan, PA tidak boevoeg menyidangkan perkara in casu, mentah kan).


Asal tidak mencari solusi dng maksiat, tentu kegiatan mubah adalah pemecahan yg tepat. Dan andai menulis cukup menjadi penyaluran hobi dan pengereman nafsu diri, ya boleh lah, sebab nikah adalah sunnah, namun menolong sesama dng kemampuan diri akan sangat lebih bermanfaat dan barokah di kedua tangan, akan tambah generasi penerus secerdas beliau, seganteng secantik beliau, dan sesabar beliau, itu karunia agung lho, sedangkan aset juga bakal cukup untuk mendidik anak baru nanti sampai s3 kan. Mantab.


Tulislah kebaikan di media, sebab biar orang bisa mencontoh kebaikan anda, Imam Ghazali aja menyuruh, perkara mulut bilang sombong, takabur, nyinyir, itu biasa sejak zaman bahuela pasti ada, (itu kata yayang tuti lho, ingat to yang saat u komen di serial bagus langgeng, kkkk), and niat itu dihati, takda yg tahu engkau cerita demi agar demontration effect atau mencari nama, itu hny kau yg tahu, bahkan riya'pun diperkenankan asal setelah berhenti dipuji, perbuatan itu tetap kau lakukan seumur hidupmu, nanti akan ada di satu titik perbuatan itu kau lakukan ikhlas mardhotillah.


Setiap orang punya problem, dan tentu tiap orang akan berusaha nyari solusi buat dirinye maupun orang lain dng pemecahan yg terbaik, namun jika sehari hari adalah membahas kesalahan orang lain, sepertinya ilmu hny mentok disitu kali ye, mana tahan pendampinginye ye (ini bahas orang di negeri wakanda, bukan disini, hehehehe).



Apakah kehidupan rumah tangga pasti mesra senantiasa? No no no brader.

Bahkan Rasululloh pun pernah menceraikan istrinya.

Sebab itu butuh pengertian satu sama lain tentang perbedaan pendapat suami istri.

Sepanjang u melakukan wajibmu sebagai suami, maka ojo kuatir kehilangan istri.


Sebenarnye power itu ada di pihak yg dicintai, bukan yg mencintai.

Yakin jika kamu punya istri cantik, pasti takut kehilangan kan.

Ente pasti mau melakukan apapun demi dia.

Bahkan ngelangar larangan agama kadang di trabas demi membahagiakan cewekmu.


Beda dng wanita yg biasa, ente santai juga gak bakal lari itu istrimu.

Namun ingat wajibmu yg 6 , yg tadi kusebut tetap lakukan ye, itu cinta gak cinta harus kamu cukupi.


Yakin asal hati die bahagia, cantik akan terpancar dng sendiri. Kita tahu lah karakter cewek gimana. Kkkkk


Next : anak jadi lem keluarga.

(Kisah nyata teman AN sini, hehehehe).

Besok aje ye, mo muter2 kota dulu aye. Mumpung di kota. Kkkkk


advertisement
Password protected photo
Password protected photo
Password protected photo